ora et labora

mencari dengan hati . asa . doa

far far so far September 20, 2011

Filed under: -asa-asa-keciLku- — askar @ 11:07 am

pernah kita teriakkan bersama

namun telinga tak lagi mendengar

pernah kita nyanyikan bersama

namun mulut tak lagi berucap

 

merindukan anak kecil dengan celotehnya yang nyaring,

membuat diri ini ada dengan makna sebenar-benar ada

namun bibir sudah tak mau mengeluh

 

dan jika tak kalian butuhkan lagi

coba lepaskan

 

“Ya Allah tak ada yang mudah kecuali Engkau mudahkan dan tidak ada yang sulit kecuali engkau menghendaki kemudahan”

 

Jika ini tak baik bagi duniaku, urusanku, dan akhiratku, berilah yang baik-baik saja dan puaskan aku dengan takdirMu yang lain, aamiin,

 

k.e.t.i.k.a July 28, 2011

Filed under: -asa-asa-keciLku- — askar @ 2:48 pm

Ketika langit sedang tak ingin menyapa

Entah bagaimana gugus bintang membagi cahaya

Ketika lorong kosong terbagi jejalan manusia

Dan memang tak ada tempat aku di sisi

Ketika dunia kembali mengenang dimensi ruang

Loncatan waktu dan terpaan dalam ruang yang mampu

Mengubah insan berbeda bentuk tak sama rasa

Ketika itu hanya menjadi satu alasan

Yang tak mampu menenangkan

Menyediakan lapang luas tak berumput

Untuk sekelumit opsi yang tak berujung

 

 

Aku sayang, aku peduli, tapi aku masih takut ‘menyakiti’ July 22, 2011

Filed under: cerita saya saja — askar @ 2:31 pm

Menulis adalah seni, ikatlah peristiwa dengan tulisan agar lintasannya tetap abadi dalam genggamanmu.

Lama tak menulis, lama tak ada yang menggugah rasa untuk berhasrat menulis, aroma-aroma yang tak mampu digulirkan di sini.

Hanya sebuah catatan kecil, catatan perjalanan yang jika kita mau membuka mata, betapa Allah menyayangi kita, meskipun beribu dosa terus menerus terciptakan di setiap segmen kehidupan. Memang sengaja di mix, tak berstruktur, untuk mengaburkan maksud dan tujuan, untuk berbagai kepentingan dan segalanya yang sedang membaur menumpuk, tumpang tindih satu sama lain.

 

Mix 1

Road to malang

Dalam sebuah percakapan antara saya dan phin di tengah penat tugas semester 7

A : abis ini kamu mau kerja di mana say?

P : Aku pengen di tempat yang sejuk, di Malang..

A : Mana itu, deket ya?(masih berpikir itu magelang karena memang Malang tak familiar di telinga saya J )

P : Itu lho yang terkenal kripik buah, adem neng .. Jawa Timur

A : (Masih bodoh) mana toh .. sama Bromo mananya? (sangat antusias kalo uda denger Bromo disebut, pesonanya menyandera rasa)

P : Iya neng deket Bromo..

A : Aku mauu aku mauu.. pokoke yang dingin-dingin say, Salatiga ato Malang, heee

(mengenang phin, ayo smangat TA nya, kutunggu janjimu bersua di MalangJ )

Satu : iya dan tidak berangkat ke job fair semarang. Wisuda, peristiwa fenomenal mengharukan sekaligus menyita energi, badan sudah pegal-pegal, dengan segenap semangat seorang jobseeker saya putuskan untuk iya pada kali ini

Bulan desember 2010, tepat sehari setelah lelahnya wisuda. Di tengah kerumunan orang-orang berebut rejeki di job fair Undip..

A : Daftar mana, japfa ato Greenfields?

H : Yang susu .. di medan..

A : Semua anak-anak pada daftar situ yak?

H : Iya..

Detik selanjutnyanya adalah adegan saya menuliskan nama di antara ratusan nama pendaftar untuk posisi Medan bahkan tanpa bertanya kenapa itu yang dipilih di antara pilihan berbagai kota, Jakarta, Bekasi (kalo ga salah), Sukabumi, dll.

Dua: iya dan tidak saat akan berangkat tes, di antara 6 yang mendaftar (dari sekian puluh teman-teman TI 06 UNS yang lulus periode Desember) hanya satu yang berencana akan menghadiri tes.

Pukul 04.00 di tengah gelap pagi

H : mamaa .. aku lagi ga enak badan, jadi ga jadi berangkat..

Aw aw aw, what .. untung bukan Jakarta tempat yang harus saya singgahi,  uda kaya anak hilang di tengah auditorium Undip dengan ratusan peserta tes.

Pant Japfa : Silahkan anda menuliskan pilihan posisi yang akan di daftar dan kota mana..

Sebenarnya ini adalah kesempatan saya untuk mengubah pilihan, namun entah kenapa, hati dan tangan ini menggerakkan pada pilihan yang sama, pilihan yang pertama saya pilih.

Tiga : iya dan tidak saat akan berangkat interview (user-direksi-med check) 12 Januari 2011

A : Bu, aku boleh ga, kalau kerjanya di luar Jawa?

Ibu : Boleh aja, asal sama suamimu..

What? Suami dari mana.. jadi kesimpulannya ga boleh ya..

Ibu : itu yang tes di Malang jadi? Nanti kerjanya di Malang juga?

A : iya kaliii .. (kali iya kali engga, xixi)

Bapak : jadi ma, nanti kalau ketrima pabriknya juga di Malang?

A: umm iya mungkin .. emmm iya pak ..

Masih aja sempet bohong, ya tapi ga sepenuhnya bohong juga kan, emang ada training dulu di Malang.

Bismillah, jika memang ini yang terbaik bagiku mudahkanlah, jika aku akan lebih baik tak di sana, berilah yang lebih baik Ya Allah, amiin..

Empat : menjelang pengumuman, kira-kira seperti deg-deg an ala anak smp sma saat menunggu hasil penerimaan siswa.. dan ternyata tidak diterima. Ya sudahlah, berarti Allah sudah menyiapkan yang lebih baik, dan mungkin Medan bukan pilihan yang tepat.

Tiga hari masih terasa berat, menganggur sebulan terasa seabad, seperti ini ternyata rasanya jadi pengangguran ..

Hari-hari selanjutnya saya sudah mulai bisa menerima bahwa ini memang bukan rejeki saya, lupakan medan, lupakan malang J

Lima : iya dan tidak untuk memilih dalam satu detik, Malang dan Medan kembali hadir menyapa untuk sebuah pilihan hidup setelah adanya penolakan dan setelah hati ini ikhlas melepaskan. sehari sebelum pernikahan adik, membolang lagi sendiri di Jogja untuk menjalani sebuah tes ..

Telepon dari nomor asing,

B.A : Jadi gimana mba, mau diambil atau tidak?

A: Pak, bisa ga kalau saya minta waktu sampai nanti siang untuk memutuskan?

B.A : Saya harap bisa saat ini juga diputuskan karena bla bla ..

A : Iya Pak, Insya Allah saya bersedia ..

Klik.

Dan pikiran-pikiran itu mulai bersliweran, setelah meyakinkan diri sendiri, meyakinkan perusahaan, langkah berat selanjutnya adalah meyakinkan tiga orang terpenting dalam pengambilan keputusan ini. Sebenarnya lebih tepatnya permintaan restu karena saya sudah memustuskan menjawab iya. Kalau ibu ga ngebolehin gimana ya.. kalau ada yang keberatan gimana ya..

Enam : 16 Februari 2011

Kali ini tidak boleh asal-asalan dalam menjawab iya dan tidak. Cukup satu jawaban untuk kehidupan selanjutnya. Welcome my beloved new life!

Mix 2

Apapun bagaimanapun, saya begitu mencintai keluarga kecil ini, dimana saat pertama hadir di tengahnya saya begitu menolak, menolak untuk ada di tengah mereka,

Tapi inilah yang Allah anugerahkan, begitu manis, sesuai permintaan .. sesuatu yang ekstrim yang dapat mengubah saya dan pemikiran saya, itulah sebenarnya tujuan utama saya mau berhijrah meninggalkan komunitas paling aman dan nyaman. Dua hal paling besar dan penting yang satu sudah mampu mengubah 180 derajat berbalik keadaan, dan yang satu sedang dalam proses perubahan. Mission almost completed. Dalam hal ini, terimakasih untuk teman sekamar, dan orang-orang yang ada di sekitar saya J

 

Mix 3

Banyak hal.. banyak hal yang kadang menggoyahkan, tetap berada pada track yang seharusnya dijalani, berada dalam kepura-puraan bahwa saya mencintai ini semua, bertabrakan dengan angka, mengasah logika, membenarkan yang tidak benar, oh so complicated.

Mix 4

Apakah memang jaman ini sudah gila, orang bangga akan kesalahannya, dan malu mengakui keislamannya, radikal, fanatik, dan sungguh media dan pengaruh kuat musuh2 la’natullah benar-benar picik. Main halus, dan saya sedang berada dalam kekhawatiran yang begitu besar, sedikit demi sedikit menjadi tidak sadar jika ..

Sekuat-kuat batu menancap di tengah sungai akan tetap terbawa arus yang lebih deras.

Melewati suatu tempat dan tanpa sengaja mendengar sebuah bait, biasa namun menjadi bermakna ketika hati ini sedang gaduh memprovokatori otak untuk mengkhianati komitmen demi seonggok pengorbanan

‘Lupakan segala obsesi dan ambisimu, akhiri semuanya cukup sampai di sini, dan buktikan pengorbanan cintamu untukku’

 

Mix 5

Abu Hurairah r.a meriwayatkan Rasulullah SAW bersada,

‘Hendaklah kamu sekalian menyuruh untuk berbuat baik meskipun kamu belum bisa mengerjakannya, dan hendaklah kamu mencegah perbuatan mungkar, meskipun kamu belum mampu meninggalkannya’

Al Faqih menuturkan dari Muhammad bin Al Azhar dengan sanad Abdullah bin Jarir, dari ayahnya bahwa Rasulullah SAW bersada,

‘Tidak terjadi pada suatu bangsa yang di tengah-tengah mereka ada seseorang yang mengerjakan maksiat dan mereka mampu untuk mengubahnya namun mereka tidak mau mengubahnya, melainkan Allah meratakan siksa kepada mereka sebelum mereka mati.’

Masih ingat kapal tenggelam? Di mana karena kebodohan sekelompok orang di dalamnya yang melubangi kapal semua penumpang menjadi korbannya, sayangnya tak ada yang mengingatkan ulah destruktif dari sebagian mereka,

 

Mix 6

Aku peduli, iya aku sayang. Iya, saudara dimana tempat kita meminta pertolongan yang pertama pada manusia, ketika ayah dan ibu jauh di seberang sana.

Tapi saya memang belum sanggup menerima jarak di antara kita, seperti yang pernah terjadi, saya masih ingin tetap berada di sini.

Dengan seribu kecacatan yang memang menguak dalam diri, dengan ketidaksempurnaan kemampuan oratori, mempengaruhi, dan argumentatif semoga penundaan terhadap penjelasan yang frontal ini termaafkan.

Saya memang manusia biasa yang banyak salah dengan kealphaan, dan ketidakmampuan sebagai pelengkap, tapi saya tetap menginginkan suatu saat nanti ada yang dapat mengimbangi,

Saya beruntung Allah mengirimkan mereka untuk sebuah proses yang pernah saya minta

Dan saya juga berharap ada secuil kontribusi untuk sebuah perubahan sekecil apapun

Dan terkadang kita tak sadar bahwa kesuksesan kita saat ini karena dahsyat doa saudara-saudara kita yang tidak kita ketahui.

 

Mix 7

Rambu-rambu keinginan, mana yang terbaik menurut kita atau menurut Allah (sedikit cuilan dari tausiyah Aa Gym)

‘Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui. ‘(Al baqoroh:216)

‘Janganlah kelambatan masa pemberian Allah kepadamu padahal engkau bersungguh-sungguh dalam berdoa menyebabkan patah harapan sebab Allah telah menjamin  semua doa dalam apa yang Ia kehendaki untukmu bukan menurut kehendakmu dan pada waktu yang ditentukannya bukan pada waktu yang engkau tentukan’ (Al Hikmah)

Jika sesuatu yang kita inginkan belum terjadi, atau malah sebaliknya, bukan berarti tidak dikabulkan,  tidak layak kita kecewa dan berburuk sangka.

 

Wallahu a’lam

Malang, 22 July 2011. 01.36 WIB, pagi pekat dan dingin

 

 

Damba CintaMu June 6, 2011

Filed under: senyum sajaLah . — askar @ 6:48 am
Tags: ,

Tuhanku ampunkanlah segala dosaku

Tuhanku maafkanlah kejahilan hambaMu

Ku sering melanggar laranganMu

Dalam sedar ataupun tidak

Ku sering meninggalkan suruhanMu

Walau sedar aku milikMu

Bilakah diri ini ‘kan kembali Kepada fitrah sebenar

Pagi kuingat petang kualpa

Begitulah silih berganti

Oh Tuhanku, Kau pimpinlah diri ini Yang mendamba CintaMu

Aku lemah aku jahil Tanpa pimpinan dariMu

Ku sering berjanji di depanMu Sering jua ku memungkiri

Ku pernah menangis keranaMu Kemudian ketawa semula

Kau pengasih Kau penyayang Kau pengampun Kepada hamba-hambaMu

Selangkah ku kepadaMu Seribu langkah Kau padaku Tuhan,

Diri ini tidak layak ke surgaMu Tapi tidak pula aku sanggup ke nerakaMu

Kutakut kepadaMu Ku mengharap jua padaMu

Mogaku ‘kan selamat dunia akhirat

Seperti rasul dan sahabat

 

[Raihan]

 

irisan prisma segi lima June 5, 2011

Filed under: cerita saya saja — askar @ 7:49 am

matahariku,

bumi ini terlalu sempit untuk kau sinari

bias sinarnya masih malu-malu menyusupi dedaunan

mendera galian lorong-lorong kecil semut pekerja

kita sama-sama mengerti bahwa kita sedang berdiri di atas ketidaksempurnaan masing2

sama2 rapuh untuk mencipta rumah yang kokoh

ada dan tiadamu, hadir dan tak hadirmu menjadi peubah konstan atas ruh dalam hidupku

semangatku yang telah kamu ambil alih

dan aku seperti berdiri di atas bangunan seribu tahun lalu

bisa runtuh tiap saat

dengan semua harapan yang masing-masing telah kita berikan

harapan semu

tanpa jaminan

maka mintalah aku membangun kembali bangunan usang itu

karena kita pernah tahu rasanya jatuh bukan?

seperti memandang bagian tubuh kita melayang

dan tak ada yang kuasa menahannya

 

“dan kita kan menjadi pemenang

ketika hanya putih yang menjejak rasa

ronakan hitam pekat

dan bara yang mengabu”

ijinkan aku tak hanya singgah dihatimu

tapi berlabuh dan bersandar di dindingnya

mengapa tak kita padamkan saja nyala api yang membakar

dengan sebuah ikatan yang lebih pasti

ketika kamu sanggup bersabar, aku iya

namun maafkan untuk permainan yang belum berakhir

mesti membawamu pada noda-noda hitam yang menutup dinding hati

setiap zina hati, pikiran, lisan, mata dan telinga

aku bertanggung jawab atasnya

dan juga kamu

prisma segi lima

yang mulai mengembun cahayanya

menangkap cahaya di sudut datang

dihinggapi kunang yang hampir mati

 

random positif acceptance sampling May 14, 2011

Filed under: -asa-asa-keciLku- — askar @ 5:39 pm

dimana letak beda

dimana letak salah

dimana letak tongkat

positif

satu empat

menunggu

karena masih ada yang terduduk disini

feeling dissapointed?

bisakah terbaca kodenya

terbacakah sensor hitam

dalam yakin

kita hilangkan beda

karena satu gambar utuh yang akan kita kumpul

terimalah ini

terimalah itu

tinggalkan saja bila tak suka

dan atmosfer kita menjadi ungu

dalam batin yang terkunci

 

atau karena

Filed under: -asa-asa-keciLku- — askar @ 5:11 pm

atau karena

terlalu tinggi letakmu

hingga tiap yang terlihat kau injak bagai lantai

atau karena

merasa paling benar

hingga tak kau jaga sikapmu

atau karena

tak ada lubang di etalasemu

hingga kau naikkan hargamu

sempit dan sesaat

tak kekal

tak lekang

permainan ini belum selesai

karena maya masih belum ingin berlalu

 

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,242 other followers